30/01/13

Aku membaca lagi percakapan kita di sms, maupun di messenger, lalu aku sering tersenyum dan tertawa. Kita dulu semenyenangkan itu, ya?


Kenapa dulu kita tidak bersama saja?

Aku menulis untuk Kamu

 Aku menulis ini untukmu. Untuk semua tawa yang sudah kamu buat dan untuk ingatanku yang sudah kamu ikat. Aku tidak pernah menyesali semuanya, meski pada akhirnya kita tidak bisa bersama. Kamu sudah pernah membuatku tertawa, itu sangat cukup, lebih dari cukup bahkan, dan aku juga menikmati setiap perbincangan kita. Menikmati proses menunggu pagi tiap harinya agar selalu bisa berbincang dengan kamu lagi. Menikmati ceplas-ceplosnya kamu. Menikmati komentar kamu tentang berbagai hal. Kita pernah memiliki waktu yang sangat menyenangkan berdua, bersama.

Aku menulis ini untukmu. Untuk semua perbincangan kita yang hanya bisa aku ingat dan untuk perpisahan kita yang pernah membuat matamu sembab. Aku masih akan menyimpan kamu bergiga-giga byte di memori kepalaku. Suatu saat mungkin akan tertumpuk dengan memori baru tentang yang lain, kebahagian lain, atau peristiwa lainnya. Tapi dengan satu catatan, memori itu hanya ada di sana dan tetap di sana, karena aku tidak akan pernah menghapusnya. Mungkin akan muncul begitu saja seperti yang sudah diciptakan secara otomatis ketika mendengar lagu kita berdua. Tapi kenangan hanya kenangan, bukan? Tidak pernah menjadi masa depan.

Aku menulis ini untukmu. Untuk semua kalimat yang pernah atau belum aku ucapkan dan untuk perpisahan kita meski kita tidak pernah bersatu, karena kalau Tuhan berkata tidak, seberapapun jatuh cintanya kita berdua tetap saja Tuhan akan memisahkannya. Jadi, mau tidak mau kita harus menerima. Seberapapun pahitnya. Suatu hari nanti, kalau Tuhan berkenan, mungkin kita akan dipertemukan lagi bersama kebahagiaan kita, atau kebahagian masing-masing. Mungkin itu cara Tuhan mengajarkan kita bahwa kebahagiaan itu bukan satu jalan, bukan dari satu orang, tapi ada banyak jalan dan ada banyak orang yang punya kesempatan sama untuk berbahagia.

Bahagia selalu datang tepat pada waktunya. Mungkin kitanya saja yang selalu terburu-buru mengartikan kalau bahagianya sudah datang, sementara menurut Tuhan belum. Hanya sebuah batu loncatan untuk belajar membina hubungan sebelum orang yang benar-benar diciptakan untuk kita itu didatangkan.

22/01/13

Silent!

Those who are silent have ever talked too much before.

Those who are silent find it easier and/or better to express their ideas through writing. That is why some of them are potential writers.

Those who are silent always try to be nice to people, but always end up thinking about how most people are too generous, while they are very mean.

Those who are silent loves talking to themselves.

Those who are silent knows everything. Everything they are not supposed to know.

Those who are silent curse secretly.

Those who are silent can be talkative to certain people. Like those "dual-personalities", you know?

Those who are silent correct other people's grammar and keep it in their head.

Those who are silent roll their eyes instead of showing their disagreement.

Those who are silent are perfectionist. They make sure every morpheme that comes out from their mouth is flawless.

Those who are silent have a lot of things going on their mind.

Those who are constantly silent are at least one of the followings. But how do you think one can be very assured without having experienced them themselves?

Why did I fall in love with you?


I'm not sure myself. But let me try to remember..

I remember that I never noticed you in class. You belonged to a group of friends that didn't interest me. A group of bad boys. The first time I talked to you felt forceful too. Because I came to class too early and you were already there too, sitting at the back row. So I felt impolite if I didn't make a conversation with you because we were the only people in the room. So I approached you, and said the stupidest line in my whole life without even asking your name first. "You know why nobody wants to be your friend? Because you're one of those bad boys." Surprisingly, you just looked at me and laughed out loud. And I got back to my seat because our lecturer arrived.

I remember, we still didn't exchange names even after that awkward incidence. It was only when I was walking with Lucas, our classmate, that you asked for his number, and asked for mine too. And I gave my number without asking back yours. When you were saving my number, I spontaneously said, "Diana. What's your name?". You just walked off, but after a few steps you turned your back and shouted, "Sai!".

I remember not liking you. You were a bad boy, for whatever that actually meant. Who on earth stops and wears his sunglasses first just to walk from the cafeteria to the classroom? No one but you.

I remember, I started getting short messages from you. You invited me for dinner a few times. But I never accepted. Until you asked whether I would join you study for tomorrow's quiz. I finally accepted.

I remember not having any topic to talk about at that time, so I just kept on reading my book. It was about Walt Disney. Then we started to discuss about the articles and things felt more comfortable. And this act of studying together became a regular activity.

I remember that you would always bring me a bar of chocolate so I can eat it while studying. I liked that.

I remember, we eventually went out to play bowling, but with our other friends too. You picked me up, and I was so nervous that I had to peek out the window first to see what you were wearing so I wouldn't embarrass myself. "Look, Intan. That's the guy," I told my lil' sis. We both laughed because we thought you were so 'Bollywood'. Not that it's bad, it was just something very new to me.

After all..

I remember, you became that person I would look for when I'm sad or in trouble. Like that day when I ruined my dress, and I called you to weep about it. And you calmed me down saying that you'll buy me a new dress. You never really did, but you just saying that already made me feel better.

I remember us walking down the campus aisle at night, and I raised a topic. "You're actually not a bad boy. It's all just a mask. You have a really kind heart, you're just locking it inside this thick shell because you're too afraid to get hurt. You'll realize that when someone eventually cracks that shell."

I remember prom night was coming, and I asked you who you're coming with. You said you're gonna ask out the cutest girl in campus.

And I remember, we ended up attending prom night together. And it became so clear. I cracked your shell. And I was officially the cutest girl in campus. At least for you. Sometimes a person we least expected is actually the person who is the best person who can fit perfectly for us.
Always be a happy

21/01/13

Broken Part

Once again, broken apart! Hi, heart... are you okay? Sorry for not taking a good care of you. This is what I call: learning by doing. I was thought he's the one. Perfect for me! I was wrong, again...
But I'm okay, I can stand (again)

There'll be a rainbow after the rains. I will be waiting for that to come. I'm not afraid of falling again. Cause that's life, love and learn. So many ways to heal a broken heart. I once was and I will again. Keep my head up and I will love again!

Comeback

We hurt each other even in silent. We don’t need to say the words, our eyes were filled with pain already. Maybe it was love. Maybe it was lust. And maybe what hurt the most was the high expectation. The way we hurt each other just to show how we loved each other was tiring, wasn’t it? Memories fade as time goes by or gone, just like that, with no trace. But we always remember how it hurt. I hurt you. You hurt me more. Then we said goodbye when all we wanted to say was ‘forgive me’. The ego has landed.

I wanted to say ‘please stay’ but the words froze in my brain, leave me wondering: what did we do wrong? Maybe you will never know that… I’m falling endlessly. I’m falling hopelessly. You’re not there to catch me.

When you hugged me, it felt like I’ll always be alright. Now that you left, it feels like nothing will ever be okay. For example, I can never listen to Michael Buble anymore. His Home hurts too much since you’re not the home anymore. And you know what? I am never alone. Not when the thoughts of you always haunting me. I am never alone, but I am lonely. If only the ‘i love you’ is enough, we wouldn’t have to fear the night. Darkness is scary when you’re lonely.

Sometimes, many times late at night, these thoughts crossed my mind, that our love was like the burning cigarette. It didn’t last that long, and filled with poison. I’m addicted to it. And when I said I’m addicted to you, it means I’m addicted to love and the pain it brings. Even the falling leaf reminds me of us. We are that leaf. Fragile and falling hopelessly, inevitable.

And so I tried to runaway. But every road and street i ran to, always bring me back to the thought of you. I travel to forget us. But every city I go, I can only imagine sharing the view with you, while holding your hand. Every street, every road, every coffee shops remind me of you. I hide inside my heart, and you’re there too. You know what hurts the most? You’re happier with him than with me. It makes me think I’m not worth a penny. And, I remember how we talked about our future together. We did it often. Now you’re talking about the future with someone else.

I watched the sun set the other day, and I remembered when you whispered softly to my ear, that you loved me. You remember how we used to fight when i throw my towel everywhere? I’m doing it again, hoping you’d yell at me. Why didn’t you bring your love along when you left? Why did you have to leave it here and bleed me dry? No. That’s wrong. We bleed each other dry. We made each other cry. We were two fools in love. How I hope we still are. And maybe you already know this: Before you, healing a broken heart was as easy as one two three.

You don’t need to hate me for what I’ve done. I’m doing it right now. My heart is not broken. It’s no longer there. You took it with you when you left. I am an empty shell. I was there. You didn’t even care. At least I was there, and I saw your face. And that’s enough. If only i can read your mind, maybe i could make you stay. The only question ringing in my mind right now is: why do we hurt the one we care the most? No one has the answer.

Can we turn back the time? I want to freeze the moment you’re smiling at me. Or if i run to the wall and hit my head really hard, will it stop the pain of missing you? Look how pathetic I am now. I am crying. No, I’m not crying because I miss you so. I’m crying because i secretly hope the tears will wash away the pain.

You used to say ‘you and me versus the world, okay?’ Guess what? Now i’m alone against the world.

Miss

i'm just a normal girl who lived in a normal life. Don't judge me because i'm not perfect and i can't do what you want and what you need. I just want to be my self, I love the way i am, so accept what i like and what i have and it's non of your business either. I have needs, i can't live without my friends. i only got some real friends, i am a lucky girl but i'm not that proud because i think my life is totally sucks. I want my old life but only my parents that can grant all my wish :'( I miss my friends already, i can't wait till december cause now i can't be patient to wait that long. I need my friends to be around me all the time don't know why :'(

Notlikeyou

 I'm a liar because i wont tell you everything. I'm a slut because i'll wear shorts and a tanktop. I'm a bitch because i don't let you push me around. I'm a whore because i like boys. I'm rude because my manners aren't perfect. I'm annoying because i'm not chill. I'm controlling because i get mad. I'm stupid because sometimes i'm wrong. I'm ugly because my face isn't perfect. I'm a pushover because i like making people happy. I'm a loserbecause i'm not friend with your group. I'm fake because i'm too nice. I'mweird because i'm not like you. I'm fatbecause i eat everytime i'm hungry. I'mclingy because i don't like to be alone. I'm greedy because i like to be satisfied. I'm naive because i'm younger than you. I'm insecure because i care about what people think of me. I'mconceited because i'm proud of who i am. And I'm unappreciative because i don't praise you. So don't tell me who i am cus i already know, and i dont care!

for forbehind

 You never know what you have until you lose it and once you lose it, you can never get it back.
My heart was taken by you, broken by you, and now it is in pieces because of you. Love is like falling down in the end you're left hurt, scarred, and with a memory of it forever. You're the one who broke my heart, you're the reason my world fell apart, you're the one who made me cry, yet I'm still in love with you and I don't know why. A million words would not bring you back, I know because I've tried, neither would a million tears, I know I've cried. Wanting him is hard to forget, loving him is hard to regret, losing him is hard to accept, but even with all the hurt I've felt, letting go is the most painful yet.

Sometimes the memories are worth the pain. Sometime you just have to hold your head up high, blink away the tears and say good-bye. For a few minutes you made me feel as though I actually meant something to someone. We are afraid to care to much, for fear that the other person does not care at all. People think it is holding on that makes you stronger, but sometimes it's letting go. I made a choice to finally let go, because I can't stand the pain, it's time for my last tear to fall and smile again. I cried today, not because I miss you or even wanted you but because I realized I'm gonna be all right without you. I wish he meant it when he kissed me cause then I could look back and see someone who loved me but I can only go back and see someone who used me. You always say you hate to see me hurt, and you hate to see me cry. So all those times that you hurt me, did you close your eyes? Sad isn't it? How no matter what you do or say to me. So... from now on... when you think of me... just remember that I could've been the best thing you ever had. Why did I break up with him? Well ,it's like, once I sat down and looked at the situation, all the pieces lying on the floor, it just wasn't a puzzle anymore. None of the pieces fit together. And even if I tried really hard, the pieces, well they were two different puzzles. That's why I did it, he needs to understand that. You hurt me more then I deserve, how can you be so cruel? I love you more then you deserve, why am I such a fool? You asked me what was wrong, I smiled and said nothing, when you turned around and a tear came down and I whispered to myself... everything is. You wonder why I don't talk to you anymore and please believe me when I say it's not that I don't want to, it's just that everything I want to say I can't tell you anymore. I don't know which I would rather believe... that you never did care or that you eventually stopped. I think its time I let you go... and that is hard to do because part of me will be in love with you for the rest of my life. While I was holding on all you did was let go at times. Sometimes it's better to be alone. No one can hurt you that way. I just wonder how many people never get the one they want, but end up with the one they're supposed to have. The hardest thing about growing up is that you have to do what is right for you even if it means breaking someone's heart. Including your own. Sometimes all you need is a broken heart to realize that something even better is right in front of our eyes, just waiting to be found. Of course, you're going to get your heart broken. And it isn't just going to happen once, but a lot. That's just part of growing up, and it makes you stronger. Then you can handle it better next time. You may not get through it yourself, but your friends will help you through it. And you'll be a stronger person because of it. Then one day someone will come along, and it'll all pay off and no one will ever break your heart again. No one can promise they'll never hurt you because at one time or another, it will happen. The real promise is if the time you spend together will be worth the pain in the end. The worst feeling in the world is knowing you've been used and lied to. Frustrated because I can't tell if it's real. Mad because I don't know how you feel. Upset because we can't make it right. Sad because I'm hurt. Angry because you disappointed me. Aggravated because you don't understand. Disappointed because we can't be together. Maybe they are right. Maybe I did get my hopes up too high. Maybe I was in over my head. Maybe I am the stupid one for ever thinking that you loved me, but maybe, just maybe, I am tired of being alone. I don't know which is worse, being the one with the broken heart or being the person that breaks the hearts. It's not that we aren't meant to be together, I think that we're just not ready for forever. You always have an out. An exit strategy to make sure you don't get hurt. You always walk always. You walk away before they can walk away from you. Today was just one of those days where everything I did reminded me of you and every song I heard somehow related to you. I hate days like today, because they remind me of the one thing I dont have. There were reasons we met, reasons for the good times and reasons for the bad times, and most importantly a reason to end.

We have more to learn, more to experience and more loving to do in this lifetime. Somehow I know we'll meet again, not quite sure where and not sure when, your in my heart so until then good-bye. Broken heart again. Another lesson learned. Better know your friends. Or you will get burned. This time it's over I'm keeping my heart, I'm gonna be strong and not fall apart... it'll get better, I'll no longer cry... in a couple of weeks I won't want to die, I won't want to go back. I'll be able to sleep, it won't hurt so bad and it won't hurt so deep! I would like to thank you, for showing me a part of myself that I have never seen. Yeah we were young and dumb, but it still was fun and I guess these things just tend to fall apart and I hope you feel the same. Sometimes we must get hurt in order to grow. we must fail in order to know. Sometimes our vision only clears after our eyes are washed away with tears.
So goodbye boy, thanks for this past, thanks for the memories&take care :"

20/01/13

Ordinaryshit!

Once i get you, i won't plan on losing you. A EX should stay an EX. They're the EXample of false love and an EXplanation for why you deserve better. Sometimes, u gotta run away. So u can see who will run after u. You gotta talk quieter just to see who's listening. You gotta step up in a fight just to see who's standing by your side. You gotta make a wrong decision only to see who's there to help you fix it. A guy who really loves you, sees what a mess u can be, how moody u can get, and how hard you are to handle, but still wants you in his life. Go for someone who is not only proud to have you, but will also take every risk just to be with you.

15/01/13

Pibedey Dad...

Waiting

Every time I always think about you. How long do i need to wait til you fall in love? this longing keep disturbing. I can't wait, i really want to meet you. How much longer do i have to wait for your love? i wish you know how i feel. Erratic restless to return your love. i hope he'll love me back. I miss you so bad. I miss u so bad, and u should know that i miss you so bad.

A.K

bentuknya



Kau tau? Saat ini kamu adalah laki-laki yang paling aku benci. Ingin tahu apa alasannya? Karena kamu telah membuat aku merasakan rindu?
Kau pasti memicingkan mata dan menganggap aku main-main. Hei.... ini benar dan serius. Aku lupa kapan terakhir merindu. Menatap meja kosong yang biasanya berhias kamu dan secangkir teh panas.


Ini rindu bukan? Ketika aku tiba-tiba memikirkan kamu. Sebenarnya bisa saja aku mengambil ponsel menekan nomer kamu dan menelpon kamu. Atau mengrimkan pesan dan menanyakan, "hei... apa kabarmu laki-laki yang berwarna coklat?"Tapi aku sekarang menjadi paranoid dengan kamu. Kenang-kenang tentang perbincangan sejenak, atau sekedar melihat kamu dari jauh, atau mempelajari kinesik wajah dan tubuh mu membuat aku terlempar pada masa lalu.

Kamu adalah laki-laki yang paling aku benci dan aku rindu kali ini.Ketika kamu membuat aku terus menulis pagi siang sore dan malam tentang kamu.Apakah kamu membacanya? Aku tidak peduli. Yang aku peduli kan saat ini bagaimana menyelamatkan hatimu, dan hati kamu juga mungkin.Dunia kita beda bukan? Aku hanya ingin kamu tahu....... ada kupu-kupu ndaru di hati aku. Ada sebuah rindu juga. Rindu tanpa cinta tepatnya..........

Cinta? Heiiii.... bagaimana bentuk cinta?

02/01/13

Banyak Hal

Untuk mengingatmu tidaklah sulit. Banyak sekali hal yang bisa dengan mudah membuatku tersenyum saat angan ini tentangmu. Bahkan menangis. Lagu dari band yang punya vokalis kharismatik itu, aku bisa mengingatmu. Lagu-lagunya sering diputar di toko-toko kaset, pusat pemebelanjaan, sering juga aku menyanyikannya. Untukmu, ya..untukmu meski aku hanya bisa membayangkan kau sedang melihatku menyanyikannya untukmu. Sawah, karena kita sama-sama suka tempat semacam sawah yang menyejukkan, menenangkan, juga mendamaikan. Aku langsung ingat padamu. Jalanan yang sering kita lewati bersama saat pulang kerja juga melewati sawah hijau. Sambal, hehehe.. kalau yang satu ini, aku sebenarnya sangat suka, namun terkadang aku urung untuk banyak-banyak menambahkannya ke dalam makananku. Aku ingat padamu yang tidak suka sambal, perutmu akan protes mati-matian. Saat aku sakit perut, kamu pasti akan mengejekku untuk banyak makan sambal ditambah kopi campur es, heheheh. Itulah aku, bandel dan suka manja padamu. Jaketku, jaket yang berwarna lusuh meski sudah di rendam air sabun semalam masih akan sama warnanya. Aku membelinya karena aku suka model dan warna dari jaketmu,aku ingin punyak jaket yang sama sepertimu. Pertama kali aku bertemu denganmu. Aku jatuh cinta pada jaketmu. Namun sayang, kekecilan untukku juga modelnya tidak untuk cowok. Hhhmm..banyak hal yang bisa dengan mudah membuatku teringat padamu. Bukan tentang lagu-lagu cinta saja, bukan selalu tentang kenangan kita tentang sebuah tempat, bukan hanya soal makanan dan minuman apa yang kita suka.

Aku tidak akan mungkin terlepas dengan namanya waktu, waktu selalu bersama nafasku tiap saat. Waktu yang datang sebagai malam di setiap nafasku membuatku semakin dalam mengingatmu. Detail lekuk wajahmu saat tersenyum, cemberut, manyun, juga sedih, aku akan bisa dengan sangat mudah untuk mendatangkan dalam kesadaranku. Dulu saat kita bisa sering bersama, bersama untuk menyembah Tuhan, bersama untuk sesekali makan berdua, bersama untuk rapat kerja, juga saat yang lain saat kita habiskan berdua. Aku akan masih merindukanmu saat malam tiba, dengan segala kelelahanku berharap lebih. Di saat seperti sekarang ini, kita yang sudah akan lama bisa bertemu, bersama, tidak akan sering berbicara aku mengerti dan semakin menyadari banyak sekali hal yang memaksaku untuk mengingatmu meski itu sangat menyakitkan. Rasanya memang sekarang lebih menyakitkan terlebih yang dulu.

Tapi, sulit untukku menemukan cara mem pause sekejap tentangmu, namamu, aromamu, suara tawamu, juga binar matamu. Menyeka perih inipun sulit untukku temukan hingga saat ini. Belum hingga kini. Entah, sampai kapan. 

Banyak hal, yang membuatku tak berhenti untuk mencintaimu..

Repost Gantar Reksa 💞

Kadang, aku suka buku ini. Di dalamnya ada aku. Menceritakan kisah cinta tentangku bersama seorang puteri.

Aku ini pangeran dari negeri kerajaan ‘Bahagia’, dan puteri itu, dari kerajaan ‘Cinta’. Konon, memang hanya dua itu yang harus ada untuk menjalani sebuah kebersamaan yang tak lekang. Mungkin berawal dari penulis buku ini yang ketika mendengar cerita dari teman-temannya tentang keraguan cinta mereka, penulis buku―yang menciptakan tokoh aku ini, selalu bertanya, “Apa kamu jatuh cinta padanya? Apa kamu bahagia bersamanya? Itu dua pertanyaan yang membutuhkan jawaban, ‘iya’. Kalau satu saja, benar-benar satu saja ada jawaban yang ‘tidak’, berarti sebaiknya hentikan saja.”

Kalau kamu baca kisahku di sini, kamu akan melihat aku bahagia. Kerajaanku memang tak semakmur kerajaan ‘Cinta’. Tapi kami menerima apa pun dengan rasa syukur yang kadang, bagi kerajaan lain, kami berlebihan. Menerima hujan deras, kami bersyukur tidak terkena badai. Pun ketika ada badai, kami bersyukur, bisa saja dampaknya lebih buruk. Begitu terus. Dan kami, akan tetap tertawa. Bekerja, iya. Memperbaiki apa-apa yang dihancurkan, iya. Kami sedih, iya. Tapi sebentar. Lalu kami tahu bahwa apa pun yang terjadi, kami akan baik-baik saja. Jadi, kami akan membuat segala sesuatu menyenangkan ketika memperbaiki apa yang badai hancurkan. Kami akan bercanda, menari, tertawa, bersenang-senang. Iya, kami selalu bahagia.

Kalau kamu baca kisahku di sini, kamu akan melihat aku bahagia. Bagaimana tidak, aku dijodohkan oleh penulis ini dengan puteri kerajaan ‘Cinta’ yang kecantikannya bahkan terkenal lebih cantik daripada puteri kerajaan ‘Sempurna’ atau kerajaan ‘Jelita’. Dan kerajaan ini juga menyenangkan. Mereka penuh senyum, saling menyapa hangat, bekerja dengan semangat karena mencintai apa pun yang dikerjakan. Kadang, bagi kerajaan lain, kehangatan kerajaan ini, keterlaluan. Karena meski telah diserang oleh kerajaan ‘Selingkuh’, mereka tetap memaafkan. Bukan berarti mereka menjalin kerja sama dengan kerajaan itu. Mereka hanya memaafkan. Atau kadang, mereka tidak peduli dengan keadaan kerajaan ‘Biasa’ dan kerajaan ‘Bukan Siapa-Siapa’. Bagi mereka cinta ya cinta. Kalau mencintai dua kerajaan itu, mereka tetap akan bekerja sama. Apa pun keadaan kerajaan itu, entah kaya entah miskin, entah terkenal entah biasa. Tidak memandang apa-apa kecuali cinta. Sederhana. Iya, mereka selalu penuh cinta.

Tentang Ayah dan Ibuku, keduanya saling mencinta. Ayahku asli dari kerajaan ‘Bahagia’, sementara ibuku dari kerajaan ‘Bijaksana’. Jadi sedikit banyak, ibu selalu memberi petuah-petuah yang menurutku bijaksana, seperti, “Jika kamu menginginkan dan merasa nyaman, lalu tidak ada yang dirugikan, lakukan saja.” Atau seperti, “Karena bagaimana pun juga, apa pun yang terjadi, semuanya akan baik-baik saja. Selalu …” Masih banyak lagi dan aku suka segala sesuatu yang dikatakan Ibu. Karena itu, aku bertambah bahagia.

Iya, dalam cerita di buku ini, aku bahagia. Sampai suatu ketika, aku menyadari sesuatu. Sesuatu yang selalu memperhatikanku sangat dalam sampai mengetahui hampir segala sesuatu tentangku. Cinta gadis yang sedang membaca buku ini. Iya, gadis cantik berkulit putih yang membaca buku ini. Dia sampai membaca berulang semua bab yang aku ada di sana. Seperti mencintai secara diam-diam. Aku melihat dia menjalaninya dengan menyenangkan.

Buku cerita tentangku ini, selalu dibawa gadis itu ke mana pun. Ada di mobil hitamnya, dibawanya ke puncak gedung, ke sebuah tempat pancuran, ke tempat makan biasa, apalagi di kamarnya. Dia akan menyempatkan diri membaca. Berulang-ulang bahkan ketika ada bagian tentangku.

Aku merasa, ketika ada bagian yang bercerita tentang puteri dari kerajaan ‘Cinta’ itu, gadis ini cemburu. Seperti berkata, ‘Kamu sedang tersesat, ke sini saja, dan aku akan menuntunmu’. Padahal, aku dan puteri itu, karena keadaan kami sebagai pangeran dan puteri, membuat kami susah bertemu. Terlalu banyak hal-hal yang bersifat protokoler yang harus dijalani. Pengawal-pengawal, ijin-ijin, ah, segala sesuatu tentang itu. Tetapi, tetap saja, penulis buku ini, menuliskannya dengan indah. Membuatku tertawa, ‘Indah dari mana?’

Dan gadis itu, tetap saja seperti kekurangan oksigen tiap kali membaca ada hubungan antara aku dengan puteri itu. Bahkan ketika kami berdua tidak bertemu karena protokoler-protokoler menyebalkan tak punya perasaan, aku tetap saja melihatnya tertunduk lesu. Hanya karena di situ ada cerita bahwa aku mengirimi puisi pada sang puteri melalui kurir istana pun, dia benar-benar merasa cemburu. Dia akan segera menutup buku, mengambil nafas, lalu beberapa menit kemudian baru membaca buku itu. Tidak lupa, sebelumnya dia menekuk kertas di halaman itu, agar ketika membaca lagi, dia bisa melewati halaman itu. Entah kenapa, rasanya sangat menyenangkan dicintai seperti itu.

Lalu pada suatu ketika, tangisnya mengalir begitu saja. Dia sampai terisak. Air matanya keluar hanya karena dalam cerita itu aku sakit sampai tidak bisa berdiri. Aku hanya mendengarnya berkata pelan, “Kalau saja aku di situ, aku yang akan merawatmu. Memastikan kamu minum obat dan makan secukupnya.” Aku trenyuh. Merasa berharga sekali untuk dicintai. Rasanya seperti ingin sekali aku keluar dari buku ini dan menemuinya, lalu mengatakan, ‘Hei, ini hanya sebuah cerita.” Sayangnya―iya, sayangnya, cerita itu tentangku. Jadi ketika aku sakit, aku memang benar-benar sakit.

Kalau saja dia tahu, aku juga akhir-akhir ini menyadari bahwa cintanya nyata, meski kepada tokoh dalam sebuah buku. Tiba-tiba, aku merasa jatuh cinta juga kepada gadis ini. Ah, jangan bilang cintaku ini fiksi meskipun aku memang benar-benar fiksi. Ini nyata. Benar-benar seperti gempa. Selalu menunggu dia membuka buku tentangku ini dan berbincang denganku. Entah dia melakukannya sambil tidur, sambil duduk, atau bahkan makan nasi goreng maupun mi goreng instan favoritnya. Atau juga dia membacanya setelah membaca komik lucu favoritnya sambil mendengarkan lagu cinta.

Jika ada yang bertanya kenapa aku bisa jatuh cinta, barangkali aku akan menjawab, ‘Karena aku merasa, gadis ini ingin menghadirkan bintang-bintang di mataku, membuatnya bercahaya meski digeluti malam. Karena aku merasa, aku dibutuhkan dan didamba seorang perempuan. Perasaan yang tidak hadir ketika aku dicegat protokoler menyebalkan untuk bertemu puteriku hingga semakin terbiasa dengan ketidakbersamaan. Karena aku merasa, dia tak ingin melihatku terluka dan mencoba untuk menawarkan pelukan hangat dari dinginnya sepi yang seringkali memelukku tanpa permisi.”

Aku ingin keluar dari buku ini, menemuinya, dan mengatakan cinta. Sederhana.

Pada suatu ketika, dalam cerita di buku ini, aku merasa gundah luar biasa. Entah apa yang dikatakan penulisnya, aku lupa. Yang jelas ketika itu, gadis ini hanya memeluk buku ini, dan seperti bergumam, “Tidak apa-apa. Kamu akan baik-baik saja di sini, bersamaku. Tidak apa-apa, aku akan memelukmu dengan pelukan terhangatmu dan menemanimu menghadapi semuanya. Tidak apa-apa, aku akan menemanimu dalam keyakinan bahwa aku akan menangkapmu kapan pun ketika kau jatuh. Untuk memastikan kamu baik-baik saja.”

Kalian tahu, aku ingin keluar dari buku ini, menemuinya, dan mengatakan cinta. Sederhana.

Kadang juga, dia akan berlama-lama membaca bagian di mana halaman itu berisi kegiatan aku seluruhnya. Menaiki kapal misalnya, berburu di hutan, atau sekedar makan sekerat roti dari gandum di meja. Aku pun mencoba mengunyahnya pelan, membuatnya berlama-lama, entah bisa entah tidak. Entah muncul tulisan apa di buku ini. Aku hanya suka ketika dia tersenyum ketika membaca bagian-bagian di mana ada aku ini.

Atau pada suatu ketika, aku sedang bercerita tentang mimpiku kepada sahabatku atau dayang-dayang kerajaanku. Dan gadis itu akan berbinar. Seperti membayangkan sedang bersamaku untuk meraih mimpi itu satu per satu. Menyenangkan? Ah, sangat!

Dan ketika dia menaruh buku ini di sampingnya ketika tidur, aku merasa waktu berhenti. Seperti ada special efek di dalam mataku. Sungguh menyenangkan ketika melihat gadis cantik itu tertidur dengan pulas. Seperti …, ah aku tidak bisa menggambarkannya. Yang jelas, aku terpesona. Lebih terpesona daripada ketika aku memandang senja dengan secangkir teh di udara terbuka.

Aku ingin keluar dari buku ini, mengecup keningnya, dan menjaga lelapnya sampai dia terjaga. Sederhana.

Sepertinya memang aku sedang jatuh cinta. Memang, aku tidak akan bisa membuatkan Taj Mahal untuk dia. Atau membuatkan seribu arca dalam candi dalam semalam seperti yang dilakukan Bandung Bondowoso kepada Roro Jongrang. Aku juga tidak akan mengerahkan pasukan untuk membunuh orang yang di sekitarnya seperti yang dilakukan Ken Arok ketika membunuh Tunggul Ametung karena ingin terpesona kecantikan Ken Dedes. Aku hanya jatuh cinta. Itu saja.

Aku ingin keluar dari buku ini, menemuinya dan mengatakan rindu. Sederhana. Karena sebenarnya, entah sengaja entah tidak, rinduku sudah berkali-kali menguadratkan diri. Iya, aku bisa melihatnya. Iya, dia bisa mengetahui keseharianku. Tapi aku ingin menyentuh kulitnya. Merasakan betapa kulitnya bercahaya karena cinta. Aku ingin matanya setatap dengan mataku. Merasakan hangatnya yang lebih hangat daripada sekumpulan matahari yang bercahaya. Aku ingin berbicara kepadanya tentang segala hal yang biasa saja atau bahkan tentang segala hal yang luar biasa.

Ketika aku mengatakan ini kepada seorang sahabatku secara sembunyi-sembunyi agar tidak diketahui penulis buku ini, sahabatku mengatakan aku gila! Meninggalkan kehidupan istana? Meninggalkan puteri yang cantik jelita? Meninggalkan segala hal yang bisa dinikmati seorang pria?

Aku hanya diam. Ini ciptaan penulisnya. Istana? Iya, memang. Kalau aku keluar dari buku ini dan menemuinya. Aku pasti akan kehilangan semuanya. Tidak apa. Aku bisa bahagia dalam keadaan apa pun. Aku akan mencangkul sawah, aku akan menggotong batu-batu, aku akan bekerja sebagai kuli, tidak apa. Aku bisa. Aku tetap akan bahagia.

Aku masih diam. Ini ciptaan penulisnya. Puteri yang cantik jelita? Iya, memang. Tetapi itu hanya sekali bertemu dengannya. Setelahnya? Pengawal dan peraturan istana membuat jurang yang lebih jurang dari batas semesta. Lalu apa? Kalaupun bisa bersama apa aku terus terkekang seperti ini. Tidak bisa bebas ke mana-mana? Dia mungkin bukan seorang puteri. Karena dunianya sudah sangat jarang ada puteri dan pangeran. Tapi aku tetap bisa bahagia. Karena aku merasa, dicintai secara sederhana tapi merasakan kehangatan yang benar-benar tidak sederhana. Lebih dari apa yang bisa diberikan api kepada malam musim dingin. Jadi, aku pasti bahagia.

Aku tetap diam. Ini ciptaan penulisnya. Segala hal yang bisa dinikmati seorang pria? Apa? Sekerat gandum untuk makan pagi dan siang? Aku bisa mencarinya. Apa? Segepok emas dan berlian? Buat apa? Itu hanya perhiasan. Sebuah kebanggaan. Buat apa jika dalam hati saja tidak bahagia. Apa? Rumah besar dengan kamar berjajar? Ah, lebih menyukai rumah mungil tapi penuh cinta.

Aku ingin keluar dari buku ini, menemuinya, dan mengatakan cinta. Sederhana.

Bisa jadi jika aku memang keluar dari buku ini, dia akan kecewa, lalu aku ditinggalkan begitu saja. Kemudian kalian―para penghuni buku ini, mungkin juga penulis buku ini yang pasti marah luar biasa karena aku tinggalkan, akan mengejek dan mengolok, ‘Lihat kan? Kamu tidak diharapkan?’ Lalu kenapa? Tidak mengapa. Aku akan berteriak kepada penulis ini, mengkritiknya habis-habisan.

Aku masih ingat sekali penulis buku ini selalu berujar, bahwa tidak ada yang bisa membuatmu luka kecuali kamu mengijinkannya. Dan aku akan mempraktikannya. Benar- benar mempraktikannya. Sederhananya, kata penulis buku ini, agar tidak terluka, kita harus tahu, bahwa mencintai bukan berarti bersama. Tugas kita ketika mencintai adalah untuk memastikan bahwa orang yang kita cintai baik-baik saja dan dia bahagia. Itu saja. Untuk bersama, itu biar keputusan Allah saja. Jadi, kita tidak akan terbebani dengan bersama. Lakukan saja tugas sederhana tadi.

Aku akan melakukan itu. Aku akan keluar dari buku ini, lalu menemuinya dan mengatakan cinta. Aku tidak peduli jika setelah itu dia mendepakku dan mengatakan aku tidak pantas untuknya. Tugasku selesai ketika aku keluar dari buku ini dan mengatakn cinta. Itu saja. Bersama? Ah, bukan masalah. Yang penting dia baik-baik saja dan dia bahagia. Setelah itu aku akan memastikannya. Setiap hari. Sampai mati.

Aku ingin keluar dari buku ini, menemuinya, dan mengatakan cinta. Sederhana.

Aku tahu, semuanya terkesan tidak mungkin. Aku ini sebuah fiksi yang diciptakan penulis tak punya hati karena membuatku terjebak di buku roman indah ini. Aku hanya wayang yang diperlakukan seenaknya oleh penulis buku ini. Sedangkan dia? Gadis cantik berambut panjang sampai dada yang berkulit putih ini, nyata. Bisa berbicara dan bercanda. Memiliki darah hangat dan mata bercahaya. Tapi bukankah bagi Tuhan tidak ada yang tidak mungkin? Tidak ada berarti tidak ada, bukan? Berarti semuanya bisa, bukan? Dan aku akan meminta Tuhan mengabulkan permintaanku agar keluar dari buku ini. Memohon sangat sambil sembunyi dari penulis buku ini.

Jika suatu hari kamu membaca buku ini dan tidak ada salah satu tokoh utamanya di sana. Maafkan dan jangan memarahi aku. Kamu pasti mengerti jika cinta dan rindu sudah menguadratkan diri, maka apa pun bisa terjadi. Kamu pasti pernah mengalami keinginan dan rasa cinta sedalam ini. Jadi, aku harap bisa dimaklumi.

Gadis cantik di luar ceritaku itu, masih membaca buku ini. Sementara aku, kisah cinta dalam buku ini, masih ingin keluar dari buku tersebut lalu menghamburkan pelukku kepadanya.
Gadis Ini Tak Sekadar Obat

M.O.V.E.O.N

 Aku menulis lagi, tapi kali ini pena hatiku tak lagi mengeja tentang kamu. Dia tak akan lagi menulis tentang sosok tinggi putih yang jarang menyisir rambutnya. Tak lagi menulis kalimat-kalimat rindu seperti biasanya. Dia juga tak lagi menulis tentang hati yang jatuh cinta sendirian, apalagi tentang kebohongan yang selama ini kamu tak pernah tahu, ya, kamu tak pernah tahu bahwa selama ini, aku kerap membicarakanmu dengan Tuhan, menyebut namamu, meminta agar sapamu yang lama tak kudapati itu dikembalikan lagi. Tidak, pena hatiku sudah lelah menulis tentangmu.

                Kamu ingat hujan terakhir kita sore itu? Ketika kita sama-sama duduk menyaksikan dua rindu yang dipertemukan, rindu tanah, dan rindu hujan? Ketika aku harus berpura-pura biasa saja mendengar kamu bercerita tentangnya, padahal didadaku ada sesak yang sangat terasa? Ya, sejak saat itu, hatiku memutuskan untuk berhenti saja. Berhenti mengharapkan hatimu pulang dan mencipta untukku irama tawa. Kamu tahu? Untuk berhenti dari candu yang sudah lama dirasa itu tidak mudah, aku bahkan harus melakukannya setahap demi setahap.

                Pertama mungkin dengan mencoba tegas pada otakku agar jangan lagi mengingatmu, ya, hanya tidak lagi mengingat, bukan melupa. Kemudian tahap dimana aku harus mengemasi segala kenangan yang tercecer dimana-mana. Mengelompokkannya dalam satu wadah dan menyimpannya saja. Sayang, aku merasa sedikit kewalahan untuk tahap ini, kenangannya begitu banyak, ada pada tas putihku, pada sepeda abu-abu milik kakakmu, pada mainan karet hijau itu, pada meja kelas sebelah pinggir baris ketiga, pada luka dikaki kirimu, ah, banyak sekali. Hey, tulisan jelekmu juga masih ada dibuku PKNku. Susah payah aku memberesi semua itu. Tapi setidaknya, ada satu tahap yang sepertinya akan  berhasil aku lakukan, berhenti menulis tentang kamu (sebenarnya aku merasa sedikit nyeri ketika menulis yang ini).

                Kelak, segala yang tadi sudah kubenahi dan kusimpan pasti akan tiba-tiba muncul lagi, entah sengaja kubuka atau tidak, akan ada yang tiba-tiba berkelebat dikepala. Ya, karna untuk benar-benar melupa, memang tak akan benar-benar bisa. Tapi, semoga saja saat hal itu muncul dipikiranku, aku sudah benar-benar sembuh dari luka dan aku tak akan lantas merapuh.
Aku harap kamu bisa bekerja sama dengan baik. Kamu yang memaksaku menjauh, dan aku mengusahakannya semampuku. Mulai sekarang, pena hatiku tak akan lagi menulis tentangmu, pena hatiku akan menulis bahagia yang selain kamu

01/01/13

YOU MUST READ THIS !!!

 Aku menulis ini karena akhirnya aku bisa menyadari kalau ternyata aku masih bisa berjalan lagi.

Kalau ternyata, kehilangan(mu) bukanlah akhir bagi duniaku. Mungkin akhir dari cerita bahagiaku yang ini, tapi bukan akhir dari cerita bahagiaku yang lain. Kenyataannya hidupku terus berjalan sampai sekarang, masih bisa tertawa, masih bisa melakukan hal-hal yang dari dulu biasa kukerjakan setiap harinya. Aku hanya harus melalui kesedihan yang sementara dan beratnya melepaskan yang juga hanya sementara. Tetapi pada akhirnya, aku akan tetap bisa baik-baik saja.


Aku menulis ini karena akhirnya aku menyadari kalau bahagiaku masih ada di masa depan. Mungkin dulu aku yang tergesa-gesa memutuskan bahwa kamu adalah bahagiaku yang selamanya. Ternyata tidak demikian. Ternyata, mungkin Tuhan menyiapkan yang terbaik untuk yang terakhir, di waktu yang menurut-Nya tepat. Dan itu pasti bukan kamu dan juga bukan waktu sekarang, karena kamu meninggalkanku.


Yang harus aku lakukan saat kehilangan(mu) hanya bertahan, lebih memperhatikan sekitar, dan tidak fokus pada kehilangannya.  Karena seberapa pun hidup menjatuhkan seseorang, orang itu tetap memiliki kekuatan untuk memilih berlama-lama meratapi kejatuhannya atau bangkit kembali untuk menyambut bahagianya yang lain. Aku memilih untuk bangkit kembali, merebut bahagiaku kembali.


Jadi, aku sudah berdiri lagi di sini. Aku sudah siap untuk jatuh cinta kembali. Untuk berbahagia lagi. Sudah juga menghapusmu dari hatiku. Memang tidak menghapus kenangannya, hanya membersihkan ruangannya untuk nantinya bisa ditempati orang yang lebih baik lagi. Yang lebih tepat untukku menurut Tuhan, bukan yang tepat bagiku menurutku sendiri. Karena kalau di hatiku masih ada kamu, kasihan orang lain yang lebih mencintaiku dan berusaha masuk ke hatiku.



Jadi, sebenarnya, kehilanganmu tidak apa. Aku akan sakit sementara. Tetapi, selama aku tidak pernah kehilangan hati dan pikiranku sendiri; aku rasa aku akan baik-baik saja. Karena sebelum ada kamu pun, aku pernah berbahagia, jadi kebahagiaanku sudah pasti bukan tergantung pada kamu.

Keliru

Pernahkah kamu menemukan satu gambar, satu nama, satu cerita,

tapi kamu berusaha untuk tidak melihatnya, tidak mendengar, tidak membacanya?


Ada satu waktu,

dimana kamu merasa telah mengetahui apa yang kamu cari dalam hidup.

Ketika tak ada lagi pilihan yang dibutuhkan.

Tak perlu lagi mencari, tak perlu berlari.

Segalanya telah menjadi cukup.

Saat itu...


Mungkin kamu lupa.

Kalau cinta, bisa jadi diisi angan-angan.

Ada rasa yang kerap kali adalah ambisi yang semu.

Yang kita harapkan, tanpa kita tahu kebenarannya.

Benarkah dia adalah orangnya?


Kamu seringkali lupa.

Bahwa rasa bukanlah papan reklame yang ada di tepi jalan.

Yang mudah kamu baca maksud dan tujuannya.

Kamu perlu tahu. Kamu perlu mencari tahu.

Barangkali yang cinta jual adalah promosi sesaat.

Yang bisa membuat terpikat, tapi juga meninggalkanmu dengan cepat.


Apa kamu tahu, dalam cinta ada dua rasa yang berseberangan?

Ada bahagia dan ada kecewa di dalamnya.

Kamu tidak bisa memilih salah satu di antaranya.

Atau sebaliknya, cinta memilihkan salah satunya untukmu


Kamu perlu melangkah lebih jauh untuk masuk ke dalam hatinya.

Setiap manusia menyimpan rahasia, kamu perlu tahu apa yang dia sembunyikan.

Bisa jadi selama ini dia tidak pernah menaruh namamu di sana.

Dan yang kamu bayangkan tentang cinta, sebenarnya angan-angan saja.

Bukan dia mencintaimu.

Kamu keliru.

Kamu hanya terlalu bahagia saat itu...s

Bantu Aku Bangun

Hati dan perasaanku menjadi-jadi saat aku merasa, seharusnya aku yang menghangatkan tubuh kecilmu setelah kau kehujanan tadi sore. Sore yang bisa aku habiskan bersamamu menikmati senja, nampaknya harus kupupus dalam-dalam karena setelah ini kau tidak akan lagi berjalan bersamaku. Kau dimilikinya saat ini. Meski kau pernah bilang, yang dimilikanya hanya tubuh dan ragamu saja, lalu hatimu masih bersamaku. Aku masih belum bisa mengerti arti dari ucapan itu. Karena bagaimana bisa kau bersamanya tanpa hati dan jiwa. Aku masih belum bisa mengerti. Masih belum bisa.

Hati dan perasaanku terbakar saat aku merasa, pagi ini kau bisa melihat wajahku yang begitu tulus mencintaimu, namun nyatanya tidak. Kenapa kita tidak bersama saja dengan cara apapun. Aku masih belum bisa berhenti meredam sakitnya hati ini, terjagaku hingga pagi karena terlalu menciptakan pemikiran sendiri tentang apa saja yang terjadi sebelum kau lelap hingga terjaga. Apa masih wajahku yang masih bisa kau ingat. Bagaimana caranya menghentikan hal seperti ini. Aku gila. Gila sejadi-jadinya. Karenamu.

Kalau hanya sekedar membantu memasak, aku bisa..
Mengoleskan obat pada luka di tubuhnya, aku juga bisa..
Mengajakmu kencan dengan segala kesenangan kita, aku juga masih bisa.. 
Selama kau tidak minta untuk menjadi dia, ato selain diriku sendiri, aku masih bisa menyanggupi untuk bisa..

Tepatnya. Melupap. Itulah kata yang tepat saat aku tidak bisa menerima keberadaanku dalam hidupmu. 

Bantu aku untuk bangun. Mengerti. Dan bersabar. 

Aku suka mereka

Kenapa aku suka mereka ini ?

Aku suka saat matahari pagi menyapaku dengan kehangatannya yang lembut, membuatku meyakini masihnya ada harapan untukku hari ini. Menyapu kegelisahan dan lelahku setelah terjaga oleh malam tadi. Juga memberiku kekuatan untuk masih menegakkan kepala.

Embun pagi yang membawa aroma alam, sangat membantu meditasiku. Pencerahan pikiran dan hatiku. Memberi energi positif yang luar biasa dalam jiwaku. Untuk selalu bisa mengembangkan senyum dan melebarkan mata.

Mereka tidak sendiri, aku juga suka kehidupan hutan. Yang penuh kicau burung, nyanyian jangkrik hingga dedaunan yang saling berpelukan. Udaranya beraroma lembut tak menyengat. Dilengkapi dengan gemericik arus sungai yang seolah mengajak bermain sepanjang hari.

Yang lain lagi, saat aku berlari di tepian pantai tersapu ombak. Angin yang membawa kabar dari negeri seberang. Bahwa hari ini akan selalu cerah. Selalu sejuk hingga sore hari. Lebih-lebih aku bisa meneriakkan namamu kencang-kencang. Sepuas hatiku. Lebih untung lagi diriku, saat bisa membantu pergantian hari ini dengan menunggu matahari kembali beristirahat.

Aku bersyukur pernah hidup didunia ini bersama dengan beragam tingkah laku alamnya. Gunung yang memberikan sudut pandang dramatis pada matahari untuk kembali tersenyum, pantai yang memberikan kesan romantis pada rembulan yang sedang menari-nari. Alam raya ini sungguh luar biasa.

Namun sekarang, tidak lagi aku membutuhkan banyak waktu untuk berlari ke gunung, juga turun ke pantai untuk mencari itu semua. Aku sudah mendapatkan semuanya dalam satu waktu, satu pandangan, satu aroma, satu suara. Semua sudah lengkap, bahkan kelewat lengkap dari yang pernah kurasakan di alam ini. Sekarang aku bisa menyebutnya Semesta Alam. Semua itu akan bisa aku sebut ketikaku bersamamu. Ya, kaulah semestaku. Tidak akan bisa aku berlari tanpamu, berpisah darimu, terlepas olehmu. Karena kau adalah dimana aku hidup, dan kau adalah dimana tempatku tuk bernafas. 

Duhai Semestaku, jangan biarkan ku kehilangan rasa ini. 
Dampingiku, jangan bosan padaku yang hidup padamu. Jangan buang diriku meski aku benalu bagimu, karena pada siapa lagi aku memohon nafas
kebahagiaan, jika bukan pada tempatku.

Halo...

Apa kabarnya kamu disana? Masih adakah sisa waktumu untuk mengingatku setelah kepayahan sehari ini? Kamu masih bisa aku temui tidak, setelah kita lama tak bertemu? Apa kebiasaan-kebiasaan yang dulu kita ciptakan masih sering kau lakukan dan kau ulangi? Di tempatmu sekarang sedang musim apa? Kalau tempatku sekarang sedang musim rindu.. Nanti kalau aku sempat, boleh kan meski sekedar mampir ke rumahmu? Ohya, kamu belum pindah kan? Ya, beginilah saat hanya sepucuk surat saja, yang mampu memberi kabar tentang keadaan dan perasaan kita.. Semoga pak pos tidak kesusahan mencari alamatmu dan tidak menyerah untuk mengantarkan selembar kertas biasa ini.. Semoga kamu pernah membaca beberapa kalimat-kalimat biasa ini.. Kalimat yang pasti banyak orang pernah menuliskannya.. Ya, memang seperti ini yang ingin aku tahu tentangmu saat ini.. Masih banyak sebenarnya untukku ingin tahu tentang semua detik yang pernah kamu lewati.. Semoga engkau bahagia dan selalu tersenyum sepanjang harimu..bahkan hingga terlelap..

Salamku untukmu, kebahagianmu tujuanku..


Dari,
Aku yang disini.. 

Inspirasi Analogi Cinta Sendiri


“Rasanya ingin berdiam di dalam toples kerupuk yang tegak mati di sisimu. Rasanya ingin mengamatimu lebih dekat dari dasar gelas kopi itu.”— AK
29 Januari 2012

Entah berapa banyak daftar nama pria yang pernah begitu saya sukai. Jari saya mungkin masih cukup untuk menghitung mereka. Saya bukan tipe perempuan yang mudah jatuh hati, pun bukan perempuan yang pandai melupakan. Walau sampai di detik di mana saya menuliskan tulisan ini, saya tidak pernah berani menyebut nama siapa pun sebagai cinta pertama saya. Tapi saya tahu persis bagaimana rasanya bersemu merah jambu ketika kamu, secara sengaja atau tak sengaja, bertatapan pandang dengan dia yang begitu menarik perhatian hatimu.

Pengagum rahasia ya secret admirer, Menyukai seseorang diam-diam, begitu makna dari kalimat itu. Apa menurutmu mereka yang menyukai seseorang diam-diam adalah seorang pengecut? Ya, mungkin banyak yang berpikir demikian. Tapi tidak bagi saya. Tulisan ini saya buat terinspirasi dari kisah saya sekarang ini juga novel yang baru saja saya selesaikan "analogi cinta sendirian" ini buku emang super duper asli bin nyata. Yang notaben sedang saya lakoni, Saya menganggap, pengagum rahasia adalah mereka yang terlalu berani bertaruh dengan hatinya. Menyukai seseorang dalam diam bukanlah hal yang mudah. Akan ada banyak kekecewaan yang harus ditanggung seorang diri. Dan, tidak semua makhluk di dunia ini sanggup memilihnya dan berani menjalaninya.

Saya rasa, walau pun hanya sekali, setiap dari kita pasti pernah mengalaminya. Terkadang pilihan itu kita ambil karena alasan yang beraneka ragam. Tapi bagaimana pun berbeda alasan, 'rasanya' pasti nyaris sama persis. Bagaimana ketika dia yang kamu sukai diam-diam, melewati wajahmu dan jantungmu pun berdegub cepat, dan hanya dirimu sendiri yang mengetahuinya. Ah, saya rindu akan perasaan seperti itu. Pernah mengalaminya adalah keberuntungan. Ya, walau pun saya harus mengakhirinya dalam diam, itu bukan jadi persoalan.

Ada satu pria yang pernah saya kagumi diam-diam dulu. Bahkan sampai sekarang, kalau saya mengingat bagaimana saya bisa menyukainya saat itu, saya masih sering senyum-senyum sendiri. Dia bukan pria yang ‘Wah’. Dia sederhana dan menawan dalam diam-nya. Secara fisik, dia mempunyai badan tegap tapi bukan tipe pria idaman saya. Ya, kalian pasti punya pria pujaan yang kerap kalian perbincangkan dengan teman-teman hanya karena wajahnya berkilau di bawah terik matahari kah, tapi, dia bukan pria seperti itu. Bagaimana kalau kita panggil dia ‘Mendung’...
Bukan, bukan karena dia kerap membuat mata saya basah karena hujan air mata.. Saya memilih nama Mendung adalah karena setiap kali saya berpapasan dengannya, semesta seakan teduh. Ia, seperti keteduhan bagi hari-hari tidak sederhana saya di sekolah dulu.

Mendung umurnya 2 tahun diatas saya, kadang karena ulahnya saja bisa membuat saya tersenyum kecil saat menyadari bahwa kami, tanpa direncanakan tengah bediri di tepi trotoar yang sama untuk menyebrang. Mendung membuat saya kerap menerka, apa yang kerap dia pikirkan di kepalanyanya saat ia tengah melahap semangkuk mie ayam di bangku kayu pinggir trotoar Yang biasa kami sebut "kolong" yah tempat nangkring anak-anak yang sedang tidak ingin masuk pelajaran. oh... Tidak, rumah kami tidak se-arah. Tapi kami melewati jalur yang sama sebelum akhirnya berpisah di persimpangan jalan, untuk kesekolah dia memilih jalan yang melewati warkop dekat sekolah dan saya memilih jalan depan gerbang utama. Itu yang membuat kami, kerap bertemu di jalan

Entah kapan tepatnya saya mulai menyukainya. Tapi ada dua kejadian yang begitu saya ingat sampai detik ini yang entah kenapa melekat begitu kuat di kepala saya.

Pertama, adalah saat saya untuk pertama kalinya menyadari keberadaannya di sekitar salah satu kantin kampus dibandung. Di siang yang berdebu itu, di sebuah warung penjual hayam cola. Mendung duduk di seberang meja kami. Ya, saya dan teman-teman sedang berkumpul dan menikmati makan siang kami. Dia duduk sendiri di sana. Wajahnya yang bulat dan bibirnya yang mungil bersemu merah, entah karena cuaca atau sepiring makanan yang pedas itu. Saya tak begitu memikirkannya. Sampai di suatu ketika, seorang peminta-minta masuk dan menghampiri tempat duduknya. Mendung, sembari menyeka keringat di keningnya, mengeluarkan dompet dan mengambil selembar dua ribu rupiah baru dari dalamnya. Memberikan uang itu sembari menutupinya ke dalam kantong bekas permen yang disodorkan oleh peminta-minta itu.

Saya memperhatikannya. Uang lembaran baru itu lah yang awalnya menarik perhatian saya, selembar uang yang tampak begitu rapih. Sedang saya, saya selalu saja tidak bisa tahan melihat uang seperti itu, setiap kali memiliki lembaran uang baru, maka sekejap mereka akan tampak lecek. Karena saya sembarang memasukkannya ke dompet atau melipatnya terburu-buru sebelum akhirnya memasukkan mereka ke kantong saku. Mendung, dia seorang pria, tapi dia mampu menjaga kerapihan lembar uang itu lebih baik dari saya. Hal yang mungkin tak akan pernah diperhatikan oleh orang lain, tapi di detik itu, dia lah yang mampu membuat saya sedikit lebih lama memandangnya. Mendung, gerak tubuhnya yang lembut. Membuat saya berani menarik kesimpulan kalau dia adalah pria baik yang bahkan nyaris tak pernah membentak siapa pun dalam hidupnya. Dan senyumnya, sewaktu memasukkan uang itu ke dalam kantong, entah kenapa bersinar begitu saja.

“Manis" Itulah isi pikiran saya detik itu.

Kedua, berbulan-bulan setelahnya, saya kembali satu atap bersamanya. siang itu, dengan perut yang keroncongan saya dan seorang teman memutuskan untuk makan di salah satu tempat makan. Karena model makan di sana yang prasmanan, kami berpikir akan jauh lebih kenyang makan di sana. Demikianlah isi kepala anak SMA yang Kelaparan.

Dan saat saya masuk ke dalamnya, hanya ada satu orang yang tengah duduk di sana. Ya, itu Mendung dengan segelas kopi hitamnya. Seperti biasa, saya pun tersenyum kecil. Saya duduk di depannya. Sesekali saya melihat matanya yang bening mengarah ke layar tv yang ditempel di dinding. Lalu mulai menerka apa yang tengah dia pikirkan detik itu. Pikiran saya bermain-main ke sana dan ke sini. Tubuhnya yang atletis karena seorang pendaki gunung addicted , Padahal sebelumnya Mereka bukan tipe saya, tapi bila itu kepunyaan Mendung, maka mereka entah kenapa begitu ingin saya miliki. Apa cinta selalu begini? Mengaburkan segala yang tidak pas di matamu, menjadi seakan lengkap begitu saja? Ajaib.

Tapi bukan itu yang membuat kejadian ini jadi istimewa. Mereka jadi istimewa ketika saya melihat Mendung bangkit dari kursinya, menghampiri ibu penjaga warteg dan membayar segelas kopi dan dua potong tahu isi yang baru saja dia lahap. Mendung membungkuk sopan saat memberikan uang itu, lalu tersenyum lembut ke arah ibu penjaga warteg sebelum akhirnya mengucapkan terima kasih.

Sedang biasanya, pengunjung lain, termasuk saya, hanya akan bertanya tentang jumlah bill sambil tetap duduk malas di kursi dan membiarkan si ibu penjual menghampiri uang yang menjadi haknya.

“Manis.” begitulah hati saya kembali berucap detik itu.

Ya, mungkin demikianlah cara seorang aisyi jatuh hati. Sesederhana itu, seorang pria mampu menarik perhatian Mendung, dari puluhan pria lain yang bermobil dan ber-gadget keren. bahkan mereka sama sekali tidak berarti dibandingkan Mendung.
Saya pernah menulis diary saat itu kejadianya setelah teman saya mengembalikan sejumlah uang kepada mantan pacarnya. Dengan alasan harga diri ya dia berani memberikan kembali apa yang telah diberikan, kalau saya begitu takut dengan uang banyak. Saya sadar Mendung bukan berasal dari keluarga sederhana. Dia berada. Bahkan sangat berada. Entah apa yang membuatnya selalu memilih untuk naik angkot ke sekolah saya pun tak pernah tahu. Para pria-pria itu, yang selalu menampakkan kemewahan dalam kehidupannya, mereka membuat saya takut. Bukan hanya karena saya saya tidak se-berada mereka, tapi lebih kepada saya takut tenggelam dalam kilauan hidup mereka. Tak ada yang menarik dari diri mereka selain kesombonganya. Saya memang merasa hidup dalam uang berkecukupan, tapi karena saya anak satu satunya saya kadang merasa jauh dari kebahagiaan. Dan saya tidak ingin hidup bersama mereka yang tengah merasakan hal yang sama. Atau kembali mengulangi hal yang sama.
***

“Aku suka, bagaimana cara kaki-kakimu melangkah. Dengan seksama aku mencintainya, lalu ingin mengikuti perjalanannya.”— ica

Kalian tahu, ada saat di mana saya dengan rela menaiki angkot dan menyuruh teman saya membawakan mobil pulang kerumah saya hanya demi mendung. angkot yang saya tumpangi dan yang Mendung tumpangi berhenti karena kemacetan. Saya memandanginya, dari dalam jendela kaca kotor dan panas yang saya tumpangi, memandangi wajah teduh Mendung.

“Ah ya, kamu tidak pantas sekali berada di dalamnya. Pria baik hati sepertimu, seharusnya selalu terlindungi dari bau kenalpot ini.” Begitulah isi pikiran saya detik itu, sebelum dia akhirnya menoleh dan saya memilih menunduk-kan kepala, menyembunyikan kehadiran diri saya.

Saya selalu menikmati momen beberapa menit di persimpangan di mana kami saling bertemu itu. Ada hari-hari di mana takdir membuat kami berada dalam ruang waktu yang sama, walau di dalam ruang yang berbeda.

Saya benci hujan di bandung karena selalu saja membuat mobil saya mudah kotor dan jalanan macet. Tapi bila di trotoar itu ada dia yang berdiri tegak, saya ingin hujan jatuh lebih lama lagi. Agar kemacetan menahan kami yang. Lucu ya?

Saya merasa menjadi pengagum rahasia yang paling bahagia detik itu. Kami pun pernah berbagi kelas yang sama di pelajaran olahraga. Ada kejadian bodoh yang terjadi ketika saya kaget dan menyadari bahwa Mendung berolahraga pada hari yang sama. Ponsel saya berbunyi dan saya bahkan tidak bisa mematikan suara musiknya yang keras karena terlalu gugup melihat tatapannya. Hingga seluruh teman termasuk gury menatap saya yang tengah berusaha menekan semua tombol yang ada di ponsel, agar musiknya bisa mati. Dan ketika musik itu akhirnya berhenti, saya melihat senyum tipis tergaris di wajahnya.

Saya merasa menjadi pengagum rahasia yang paling tidak profesional detik itu. Tapi anehnya, entah kenapa saya merasa bahagia.

Itu pun menjadi hari yang spesial, karena hari itu adalah kali pertama saya membuatnya tersenyum. Bahkan tanpa harus mengenalkan diri.

Dan, kelas itu pun menjadi spesial. Karena setelah kelas itu berakhir dan semester pun berganti. Dan dia lulus dan melanjutkan kuliah di jakarta. Saya memutuskan untuk berhenti menjadi pengagum rahasianya. Ya, suka yang diawali dengan mudah, pun harus diakhiri dengan mudah. Jangan merusak indah kesederhanaannya dengan drama-drama yang tak diperlukan. Saya bukan bagian dari mereka yang akan bertaruh terlalu lama untuk sesuatu yang saya mulai tanpa pikir panjang. Sejarah mengajarkan saya untuk sepandai mungkin menjaga hati dari kekecewaan.

Hai Mendung, dalam sapaan yang tak pernah sempat terucap ini, saya harap kamu selalu terlindung di dalam hati yang paling teduh. :)

“Kerlip bintang telah berpulang, hamparan pendar telah memudar. Dan yang setia tinggal, hanya sepasang pandang milik kita."— Aisyi
30 Juni 2012